Perencanaan Pembangunan Ekonomi Di Indonesia

Perencanaan Pembangunan Ekonomi Di Indonesia

Perencanaan Pembangunan Ekonomi Di Indonesia

 

Perencanaan Pembangunan Ekonomi Di Indonesia

 

A. Pendahuluan

Pengertian perencanaan bermakna sangat kompleks apa lagi disertai dengan istilah pembangunan. Sampai sekarang belum ada defenisi perencanaan yang memuaskan semua pihak, karena masing-masing ahli tentang perencanaan mendefenisikan menurut pengertiannya masing-masing.

  1. Dior dalam bukunya “The Planing Process” mengatakan bahwa perecanaan adalah suatu proses penyiapan seperangkat keputusan untuk dilaksanakan pada waktu yang akan datang yang diarahkan pada pencapaian sasaran tertentu. Dengan defenisi tersebut bahwa perencanaan mempunyai unsur-unsur sebagai berikut :
  2. Berhubungan dengan hari depan
    2. Menyusun seperangkat kegiatan secara sistematis
    3. Dirancang untuk mencapai tujuan tertentu

 

B.Perencanaan Pembangunan di Indonesia

Sejarah perencanaan pembangunan di Indonesia sejak tahun 1945 hingga kini mengalami berbagai perkembangan sejalan dengan tingkat stabilitas politik dan keamanan. Artinya faktor-faktor sosial politik ekonomi, perhitungan akurat yang tidak ambisius, pengawasan yang kontinyu, pelaksanaan koordinasi dan singkronisasi yang baik, serta pembiayaan yang memadai, merupakan hal yang sangat mempengaruhi keberhasilan pembangunan suatu negara.

Salah satu kendala pada awal kemerdekaan adalah keterbatasan data, sehingga pemerintah belum menyusun perencanaan yang baik. Namun pemerintah Indonesia terus berupaya memperbaiki perekonomian yang berantakan akibat peperangan, pemberontakan dan reformasi perpolitikan di Indonesia. Usaha-usaha tersebut mulai tercermin mulai dari pembentukan Panitia Pemikiran Siasat Ekonomi sampai disusunnya Program Pembangunan Nasional (Propenas).

 

C. Plan Mengatur Ekonomi Indonesia

Program yang direncanakan dalam Plan Mengatur Ekonomi Indonesia bertujuan untuk meningkatkan kemakmuran masyarakat merata melalui :

  1. Mengintensifkan usaha produksi
    2. Memajukan perdagangan internasional
    3. Meningkatkan standar hidup masyarakat
    4. Meningkatkan kecerdasan bangsa

Program-program yang telah direncanakan tersebut akan dicapai melalui kegiatan-kegiatan sebagai berikut :

  1. Meningkatkan impor barang-barang sandang, alat-alat transportasi dan perhubungan, barang-barang modal, barang-barang keperluan lainnya
  2. Meningkatkan ekspor yang diprioritaskan pada hasil perkebunan, kehutanan, minyak dan logam
  3. Memperbaiki organisasi ke dalam melalui
  4. Penetapan upah minimum
    b. Perbaikan perumahan rakyat
  5. Transmigrasi
  6. Peningkatan pembangunan jalan kereta api baru, bendungan, tenaga listrik dan pelabuhan
  7. Industrilisasi
  8. Tambang dan minyak tanah
  9. Industri pertanian
  10. Pertanian dan perikanan
  11. Penanaman hutan
  12. Pelayaran dan perhubungan antar pulau

1. Rencana Kasimo

Masalah yang sangat mendesak dan perlu ditanggulangi adalah penyediaan pangan. Karena itu rencana kasimo ditujukan untuk memecahkan bagaimana Indonesia dapat mencapai swasembada pangan.

2. Rencana Urgensi Perkembangan Industri

“Rencana Urgensi perkembangan industri dan industri “kecil” dicanangkan oleh Sumitno Djojohadikusumo antara tahun 1951 sampai dengan tahun 1952. Rencana ini didasarkan atas pemikiran bahwa industrialisasi dipandang sebagai bagian integral dari kebijakan umum untuk menambah kekuatan ekonomi nasional yang sehat.

 

Konsep dasar rencana ini meliputi kegiatan sebagai berikut :

  1. Memperbaiki dan memperkuat balai-balai penelitian dan pendidikan untuk mempercepat perkembangan industri.
  1. Menambah pinjaman kepada perusahaan kerajinan rumah tangga dan industri kecil untuk memperkuat kedudukan ekonomi mereka dan memungkinkan meningkatkan mekanisme perusahaan.
  1. Mendirikan induk-induk perusahaan dengan bantuan langsung dari pemerintah pada pusat-pusat industri di daerah agrarian. Tujuannya untuk membimbing perusahaan-perusahaan kecil, perseorangan baik dalam proses produksi maupun pembelian bahan mentah dan penjualan barang jadi
  1. Mendirikan perusahaan-perusahaan industri besar pada sektor-sektor yang dipandang penting dengan biaya pemerintah dan swasta

 

MASALAH PERTANIAN DAN PANGAN

1. Kebijakan Pangan

Kebijakan di bidang pangan pada awal masa orde baru seperti diungkapkan pada PELITA I memberikan tekanan pada bidang produksi dan konsumsi beras. Pada waktu itu kebijakan beras identik dengan kebijakan pangan.

2. Swasembada Pangan dalam Pembangunan

Pada PJP I sektor pertanian merupakan prioritas pembangunan ekonomi, pertumbuhannya mencapai 3,6% pertahun. Kemajuan paling menonjol pada PJP I adalah swasembada beras pada tahun 1984.

3. Panca Usaha Tani

Lima cara kearah usaha tani yang baik diantaranya :

  1. Penggunaan dan pengendalian air yang lebih baik
    2. Penggunaan bibit pilihan (bibit unggul)
    3. Penggunaan pupuk dan pestisida yang seimbang
    4. Cara bercocok tanam yang baik
    5. Koperasi yang kuat

 

Sumber : https://materi.co.id/