TEKNIK PEMBESARAN IKAN BANDENG

TEKNIK PEMBESARAN IKAN BANDENG

TEKNIK PEMBESARAN IKAN BANDENG

TEKNIK PEMBESARAN IKAN BANDENG
TEKNIK PEMBESARAN IKAN BANDENG

Ikan  Bandeng  merupakan  suatu  komoditas  perikanan  yang  memiliki  rasa  cukup  enak  dan  gurih  sehingga  banyak  digemari  masyarakat.  Selain  itu,  harganya  juga  terjangkau  oleh  segala  lapisan  masyarakat.

Ikan  Bandeng  digolongkan  sebagai  ikan  berprotein  tinggi  dan  berkadar  lemak rendah.  Menurut  USDA  National  Nutrient  Database  for  Standart  Reference  (2009).  Ikan  Bandeng  mempunyai  nutrisi  yang  lengkap,  terdiri  dari  proksimat,  mineral  lemak  dan  asam  amino  yang  bermanfaat  bagi  pemenuhan  nutrisi  manusia.  Salah  satu  produk perikanan yang sering dikonsumsi oleh masyarakat  adalah  ikan  bandeng.

Persiapan tambak

Ada  beberapa  tahap  kegiatan  persiapaan  tambak  sebelum  larva  ditebar,  yaitu:

Pengeringan

Keadaan  tambak  harus  benar-benar  kering,  tujuannya  yaitu  untuk  mengurangi  senyawa-senyawa  beracun  dan  membunuh  benih-benih  ikan  liar  dan  hama  penyakit.  Pengeringan  dilakukan  selama  dua  minggu.

Pencucian  tambak

Tambak  diisi  air  sampai  ketinggian  20 cm  (semua pelatarannya tengelam).  Kemudian  lumpur   tambak  diaduk  hingga  berwarna  hitam  alat  yang  digunakan  adalah  cangkul,  tujuannya  agar  amoniak  (pembusukan)  tanah  keluar  bersamaan  dengan  air.  Dan  dilakukan  selama  tiga  hari  berturut-turut,  kemudian  dilakukan pengeringan  kembali  selama  dua  hari.

Pengapuran

Kapur  yang  digunakan  adalah  kapur  tohor  dengan  dosis  280 kg  untuk  tambak  dengan  luas  lahan  4.000 meter persegi,  kapur  ditebar  secara  merata  di tambak. Tujuannya  yaitu  untuk  menetralkan  pH  tanah  dan  menjernihkan  air.

Pemberian Kotoran  Ayam  (Pupuk Kandang)

Setelah  satu  hari  pengapuran  dilakukan  pemberian  kotoran  ayam  sebanyak  50  kg  dengan  cara  ditebar,  tujuannya yaitu  untuk  menyuburkan  tanah  tambak.

Pengisian  air

Setelah  satu  hari  pemberian  kotoran  ayam  (pupuk kandang)  tambak  diisi  air  dengan  ketinggian  20 cm,  sampai  pelataran  atau  dasar  tambak  tenggelam  kemudian  dilakukan  pemupukkan.

Pemupukan

Pupuk  yang  digunakan  adalah  Urea  sebanyak  105 kg,  SP-36 sebanyak  65 kg  dan  Super  Humico  sebanyak  900 ml.  Tujuannya  yaitu  untuk  menumbuhkan  pakan  alami  dan  dapat  memperbaiki  tekstur  tanah    Setelah  itu,  tambak  dibiarkan  selama   satu  minggu  kemudian  dilakukan  penebaran  larva.

Penebaran larva

Setelah  satu   minggu  dan  keadaan  tambak  sudah  stabil,  dilakukan  penebaran  larva.  Larva  yang  ditebar  berumur  20 hari  dengan  padat  tebar  70.000  ekor,  dengan  luas  lahan  4.000 meter  persegi.   Adapun  proses  aklimatisasi  penebaran  larva  di Tambak  PT. EPU  (Benur Kita)  yaitu:

  • Setelah tiba  dilokasi,  larva  yang  berada dalam  sterefoam  diapungkan  di tambak,  yang  sudah  disiapkan  penahannya  agar  sterefoam  tidak  terbawa  oleh  arus  air  atau
  • Dilakukan penyesuaian  lingkungan  (aklimatisasi)  dengan  cara  sterefoam  diisi  air  tambak,  dan  kemudian  dibiarkan  selama  15
  • Setelah itu,  larva  yang  berada  dalam  sterefoam  ditebar  secara  pelan-pelan.

Pemeliharaan  Larva

Dalam  kegiatan  pemeliharaan  larva  sampai  kegiatan  panen  selama  ±  4 bulan,  ada  beberapa  hal  yang  perlu  diperhatikan  yaitu:

Pemberian  Pakan

Pemberian  pakan  dilakukan  setelah  7  hari  larva  ditebar,  jenis  pakan  T-79.  Waktu  pemberian  pakan  yaitu  pagi  pukul  08.00 wita,  siang  pukul  12.00 wita  dan  sore  16.00 wita.  Pakan  diberikan  dengan  cara  ditebar  menggunakan  sendok  pakan  yang  telah  disediakan.

Frekuensi  Pemberian  Pakan

Pemberian  pakan  bisa dilakukan  tiga  kali  sehari,  jadwal  pemberian  pakan  dapat  dilihat  pada tulisan dibawah ini.

  • Umur 7 – 30  hari  diberikan  pakan  T-79  ukuran  3 mm  yang  telah  dihancurkan  berukuran  tepung,  diberikan  selama  satu  bulan  disebabkan  ukuran  ikan  masih    Dan  setiap  3  hari  dosis  pakan  dinaikkan  30%.
  • Umur 31- 60  hari  diberikan  pakan  pellet  T-79  ukuran  3 mm  yang  telah  dihancurkan  berukuran  crumble/butiran,  diberikan  selama  satu    Dan  setiap  2  hari  dosis  pakan  dinaikkan  30%.
  • Umur 61  hari  sampai  panen  diberikan  pakan  pellet  ukuran  3 mm.  Dan  setiap  3  hari  dosis  pakan dinaikkan  70%.

Pemasangan  Kincir

Kincir  diletakkan  ditiap-tiap  sudut  tambak  sebanyak  empat  unit  dan  diletakkan  setelah  ikan  berumur  satu  bulan,  tujuannya  yaitu  untuk  membantu  suplay  oksigen  yang  dibutuhkan  pada  petakan  tambak.

Pergantian  Air

Pergantian  air  dilakukan  3 – 4  hari  sekali,  adapun  pergantian  air  di tambak  PT. EPU  (Benur Kita)  adalah  sebagai  berikut:

Pembuangan air

Pembuangan  air  di tambak  PT. EPU  dilakukan  setelah  larva  berumur  satu  bulan,  dilakukan  pada  pukul  20.00 – 05.00  Wita  dengan  membuka  pipa  paralon  berukuran  6  inch,  tujuannya  yaitu  untuk  mengeluarkan  kotoran  yang  ada  dalam  petakan  tambak  tersebut.

Pemasukan air

pemasukan  air  dilakukan  setelah  larva  berumur  satu  bulan,,  pemasukan  air  dilakukan  pada  pukul  06.00 – 12.00  Wita.  Tujuannya  yaitu  untuk  mengganti  air  yang  telah  dikeluarkan  dengan  air  yang  baru  agar  ikan  yang  berada  dalam  petakan  tambak  tetap  segar.

Pemupukan

Pemupukan  dilakukan  setelah  larva  berumur  satu  bulan  dan  dilakukan  setelah  pergantian  air.  Pemupukan  dilakukan  sore  hari  pukul  16.20  Wita,  tujuannya  yaitu  untuk  menumbuhkan  pakan  alami  dan  memperbaiki  tekstur  tanah.  Pupuk  yang  digunakan  yaitu:

  • Urea 15 kg
  • Sp-36 10 kg
  • Super humico  250 ml

Panen

Pemanenan dibagi menjadi  ada  dua  kegiatan yaitu:

Panen selektif

Panen  ini  dilakukan  sesuai  dengan  ukuran  ikan  yang  akan  di panen  dan  biasanya  sesuai  dengan  permintaan  pembeli/konsumen  dalam  ukuran  tertentu.  Dilakukan  dengan  menggunakan  jaring  yang  sesuai  ukuran  ikan  yang  akan  dipanen,  jaring  dibentangkan  di tambak  dan  panen  dilakukan  oleh  tiga  orang  atau  lebih.

Panen total

Panen  ini  dilakukan  dengan  menggunakan  kantong  panen,  kantong  panen  dipasang  dipintu  pengeluaran  air.  Kemudian  pintu  pengeluaran  air  dibuka  dan  panen  dilakukan  oleh  tiga  orang  atau  lebih.

Sumber: https://www.semuaikan.com/